SaMPai BiLa Mau GRuNGe

Sebenarnya, dah agak lama aku nak menulis pasal ni. Tapi, ketepuan otak tahap maksima telah menyebabkan aku tak mampu untuk menyiapkan artikel ni. Aku terpanggil untuk menulis entry ni selepas melihat betapa fanatiknya manusia ni terhadap sesuatu bentuk hiburan.

Aku rasa, ramai antara korang yang tahu mengenai gejala “Shuffle” dan “Gothic” yang melanda Negara kita sekarang ni (aku rasa, bukan Malaysia sahaja, perkara ni berlaku di Negara-negara lain juga).Seperti biasa juga, akan ada dua pihak berlainan generasi dan berbeza pendapat bila memperkatakan mengenai hal ini. Golongan remaja yang terlibat akan menyatakan apa salahnya mereka melakukan aktiviti ini kerana ianya bukan kegiatan tidak bermoral dan agak sihat. Golongan dewasa pula akan mengatakan betapa budak-budak yang mengikuti aktiviti ini sebagai tidak menghormati budaya dan mengikut adapt resam orang timur.

Aku tidak mahu memperkatakan soal yang tiada jalan penyelesaian ni. Aku Cuma nak menanyakan satu soalan. Sampai bila mahu jadi begini? Shuffle, Goothic, Rock, Punk, Skin, Metal mahupun Grunge adalah satu budaya pembawakan yang di ambil dan disadur dari luar. Perkara ini bukan sesuatu yang asing bagi negara dan masyarakat negara kita. Kalau diundurkan kembali, kita boleh melihat rentetetan budaya saduran yang diikut oleh generasi muda negara. 70’an kita dapat melihat betapa budaya hippies menjadi ikutan. 80’an pula memperlihatkan budaya seperti rock dan breakdance. 90’an kita dapat melihat kemunculan grunge, rap (abang kepada hip hop) dan hardcore. Manakala di new millineum ni kita boleh lihat shuffle, gothic dan rave.

Aku pernah bertanya kepada seorang remaja gothic sampai bilakah dia akan mengikuti gothic? Dia menjawab dia akan mengikuti gothic sampai bila-bila. Aku kemudian senyum dan berlalu. Bukan apa, aku Cuma memikirkan bagaimana remaja ni nak mengothickan dirinya apabila pergi interview kelak. Adakah dia akan memakai baju dan seluar belang hitam putih? Mekap muka dengan bedak putih dan memakai celak serta bertindik di mulut ketika interview? Aku tak rasa perkara itu mustahil.

Aku pernah melihat seorang hard core punk, dating ke gigs bersama isterinya dan baby (mungkin berusia kurang dari 2 tahun) didalam stroller. Masih dengan image punknya. Malah, anaknya itu juga telah dipunkkan dengan mewarnakan rambut anaknya dengan warna hijau. Owh, sungguh kurang sesuai pula fakir ku. Cukup-cukuplah fanatic ketika zaman remaja dan muda, tapi bila dah berumahtangga, lebih baik tinggalkan sahaja.

Owh, bercakap lupa pula menceritakan pasal aku yang grunge ni. Sebenarnya, grunge aku hanyalah pada lagu dan jiwa. Aku rasa, aku boleh dikategorikan sebagai seorang yang tidak terlalu fanatik. Aku tidak berambut panjang (terpaksa gunting demi untuk interview esok hari). Aku tidak memakai jeans koyak semasa bekerja (sebab tak boleh, kalau boleh memang aku dah pakai kut). Cuma jiwa jer, jiwa yang sedikit memberontak.

Ok. Apa kesimpulan yang dapat dibuat (ada kesimpulan ke)? Aku rasa, tak kira apa juga benda yang remaja tiru skang. Aku yakin, suatu hari nanti, mereka akan kembali seperti orang lain. Benda ni Cuma sementara ja (kecuali kalau dia orang ni tak sedar diri). So, tak payah la nak marah-marah, Cuma kita perlu lihat, kawal dan selia je. Sebab, aku rasa, ramai antara kita masa muda remaja dulu, ada gak terikut dengan benda-benda macam ni. Kalian semua masih lagi menjadi manusia bukan?

15 Response to "SaMPai BiLa Mau GRuNGe"

  1. notso_violet : seindah bunga seri pagi says:
    June 3, 2009 at 9:59 PM

    I muda remaja tapi tak terikut aliran mane-mane haha perlu ke bagitahu kan?adeh
    Bayangkan bila dah jadi atok pun dier maseh segothic seperti muda remaja, cucu nya panggil nenek rock ker nenek nyanyuk eh?huhuh

  2. iyda7 says:
    June 3, 2009 at 10:12 PM

    tol2...oleh itu...jgn jd grunge...jd la h****n...hehe....

  3. GRuNGe says:
    June 3, 2009 at 11:09 PM

    Notso_violet: Atuk rock, Amy akan jadi Atok rock bila anaknya Nabila beranak. :P Mot dulu ikut shuffle gak ke mot?

    Iyda7: Sedang berusaha menjadi diri sendiri la ni Iyda. :P

  4. izzahfarhana says:
    June 3, 2009 at 11:35 PM

    hehe gud luck interviewww kurt cobai.ehh

  5. AiE bAhRi says:
    June 3, 2009 at 11:45 PM

    Bro grunge,
    sebab tu kita kena tanamkan sifat mahmudah dalm diri kita supaya tak terikut dengan aliran2 sebegitu (ceh..macam bagus je ayat ni)Tapi, kalau ibu bapa pun dah buatkan anak rambut jadi punk, itu apa kehe? memang syaitan suka la macam tu..

  6. mamai says:
    June 4, 2009 at 12:01 AM

    ...aku besar dalam zaman rock....
    ...semua benda yang aku buat mesti kena rock...
    ...buku sekolah aku ada gamabar gitar dan lambang rock...
    ...ustaz aku selalu potong rambut ku dan koyakan seluar aku...
    ...tapi aku tak kisah pasal aku rock...
    ...bila dah masuk U aku masih lagi rock...
    ...sikit-sikit ada jiwang tapi masih rock ( rock cintan )...
    ...bila dah kawin aku masih rock...
    ...teringat masa bersanding aku buka lagu rock kena baling ngan mak andam..
    ...bila dah beranak aku masih rock...
    ...kat tempat kerja juga aku masih rock pasal bos aku pun rock...
    ...pendek kata aku mmg minat rock...
    ...kalau dah mati nanti masihkah aku rock lagi...
    ...yang pasti atas kubur aku nanti ada 2 rock yang terpacak...
    ...ustaz pernah berkata api yang bakar kita kat neraka dari kayu dan rock membara...

  7. GRuNGe says:
    June 4, 2009 at 12:06 AM

    Aie Bahri: Zaman skang ni, yang batil lagi senang diterima dari hak. Dunia akhir zaman.

    Mamai: Wah, rock kapak rupanya. Teringat zaman rock dulu. Sezaman la kita kan. Gitar kapok masih ada tak mamai?

  8. GRuNGe says:
    June 4, 2009 at 12:08 AM

    Izzahfarhana: Macam mana tau saya interview esok? Konpius ni. :P

  9. baby at|ey says:
    June 4, 2009 at 12:10 AM

    tanak join mne2. me = dart. and always be me. hikhik~ merepek apekah dart. nk ckp, gudluck sok interview! :P

  10. fq says:
    June 4, 2009 at 12:23 AM

    aduh....
    ikt je ap2 yg sk...
    xyah pk2...

  11. mamai says:
    June 4, 2009 at 12:27 AM

    lu tanya itu gitar kapok..buat gua sedih pasal bapak aku dah kasi hempok kat tembok tepi pasal melalak waktu maghrib...

  12. GRuNGe says:
    June 4, 2009 at 4:16 PM

    fq: Jangan diikut perangai gay seperti dalam blog kamu sudah. :P

    mamai: takpe, skang dah leh beli gitar fender flying v.

  13. Dania says:
    June 6, 2009 at 6:35 PM

    yeayy saya universal..bole jadi shuffler, raver or rocker tp skang more to electro~~~ colorful remains !!!huhuhuhu

  14. GRuNGe says:
    June 6, 2009 at 7:33 PM

    Dania: Paling I tau, you seorang yang Emo (emotional). Kan kan kan.

  15. badek_gonzalez says:
    June 19, 2009 at 3:59 AM

    biar prinsip tu grunge..
    hohoho